Kylian Mbappe memenangkan penghargaan Sepatu Emas Piala Dunia, mengalahkan Messi

Kylian Mbappe memenangkan penghargaan Sepatu Emas Piala Dunia, mengalahkan Messi

Mbappe mencetak delapan gol, termasuk tiga melawan Argentina pada hari Minggu di final yang menggembirakan di Stadion Lusail.

Timnya kalah di final Piala Dunia, tetapi pemain depan Prancis Kylian Mbappe telah memenangkan trofi Sepatu Emas FIFA, setelah mencetak gol terbanyak di turnamen tersebut.

Dia mencetak dua assist dan mencetak total delapan gol, termasuk tiga gol melawan Argentina pada hari Minggu di final yang menggembirakan di Stadion Lusail.

Rekan setimnya di PSG dan kapten Argentina Lionel Messi mencetak gol terbanyak kedua, dengan tujuh dan tiga assist.

Rekan setim Messi, Julian Alvarez finis ketiga dengan lima gol atas namanya, sementara Olivier Giroud dari Prancis tidak dapat menambah golnya menjadi empat setelah diganti di paruh pertama final.

Total delapan gol Mbappe di Qatar adalah yang tertinggi bersama di satu Piala Dunia sejak Gerd Muller mencetak 10 gol pada tahun 1970 (juga Ronaldo, delapan pada tahun 2002), tetapi itu akan menjadi sedikit penghiburan bagi sang penyerang menyusul kekalahan menyakitkan Prancis.

Pemain berusia 23 tahun memasuki level permainan hari Minggu dengan Messi dengan lima gol dan dua kali tertinggal dalam pertempuran melawan kapten Argentina dalam kontes yang menggembirakan.

Messi menjadi pemain pertama yang mencapai 20 keterlibatan gol Piala Dunia ketika ia membuka skor dengan penalti setelah perjalanan Ousmane Dembele pada Angel Di Maria, yang kemudian menutup gerakan mengalir untuk membuat Argentina unggul 2-0.

Namun, Mbappe diberi jalan untuk kembali ke pertarungan di puncak daftar pencetak gol dengan 10 menit tersisa, mencetak gol penalti setelah Nicolas Otamendi mengotori Randal Kolo Muani.

Mbappe kemudian bergerak jelas dalam perebutan Sepatu Emas dengan cara yang luar biasa 97 detik kemudian, melepaskan tendangan voli first time melewati Emiliano Martinez untuk memaksa perpanjangan waktu.

Messi tampaknya telah menyegel penghargaan – dan trofi untuk negaranya – sekali lagi ketika dia mendorong Argentina kembali unggul di perpanjangan waktu, tetapi Mbappe merespons dengan tendangan penalti lagi ketika Gonzalo Montiel dihukum karena handball.

Mbappe menindaklanjuti kepahlawanannya dengan mengonversi penalti pertama dari adu penalti tetapi kegagalan dari Kingsley Coman dan Aurelien Tchouameni membuat kampanyenya berakhir dengan cara yang memilukan saat Argentina merebut gelar ketiga mereka.

Setelah mencetak gol dalam kemenangan 2018 melawan Kroasia, Mbappe sekarang menjadi pemain dengan skor tertinggi dalam sejarah final Piala Dunia dengan empat gol, sementara total 12 golnya di turnamen membuatnya sejajar dengan juara tiga kali Pele.

About Rocky Garing

<a href="https://www.farmzone.net/">slotonline</a> <a href="https://www.farmzone.net/">เกมยิงปลา</a> <a href="https://www.farmzone.net/">เกมสล็อต</a> <a href="https://www.farmzone.net/">ยิงปลา</a>

Leave a Reply